Home » Article » Mineral yang dibutuhkan oleh tubuh

Mineral yang dibutuhkan oleh tubuh

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Join 910 other followers

makanan sehat

Mineral menempati 4% bagian dari penyusun tubuh manusia. mineral dibedakan atas 2 golongan besar yaitu makroelemen yang berjumlah relatif besar di dalam tubuh, serta mikroelemen yang berjumlah relatif lebih sedikit. Selain 2 kelompok tersebut masih ada lagi kelompok unsur kelumit (trace elements), yang dibutuhkan dalam jumlah sangat sedikit. Trace elements ini sebenarnya dapat dimasukkan ke dalam kelompok mikroelemen. Pada bahasan ini kita merujuk pada referensi lain yang membagi mineral atas (1) essential minerals (mineral esensial) dan (2) trace elements (unsur kelumit).

Mineral adalah nutrien (zat gizi) esensial yang dibutuhkan oleh manusia dalam jumlah kecil, supaya tubuh dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Mineral yang kita butuhkan dapat ditemukan dalam makanan. Dalam berbagai macam makanan, seperti daging, sereal, ikan, susu, sayur mayur, buah-buahan dan kacang-kacangan dapat kita temukan mineral dalam berbagai jumlah.

Berikut ini adalah mineral-mineral esensial yang diperlukan oleh tubuh:

1. Kalsium (Calcium = Ca)
2. Magnesium (Mg)
3. Fosfor (Phosphorus = P)
4. Kalium (K) = Potassium
5. Natrium (Na) = Sodium
6. Belerang (Sulphur = S)
7. Klorin (Chlorine = Cl)
8. Besi (Ferrum = Fe)

Trace elements juga merupakan nutrien esensial yang penting bagi kelancaran fungsi tubuh, tetapi dibutuhkan dalam jumlah lebih kecil dibandingkan dengan vitamin dan mineral. Trace elements ditemukan dalam jumlah kecil pada berbagai macam makanan seperti daging, ikan, sereal, susu, sayur dan kacang-kacangan.

Berikut ini adalah trace element yang diperlukan oleh tubuh:

1. Boron (Bo)
2. Kobalt (Cobalt = Co)
3. Tembaga (Copper = Cu)
4. Kromium (Chromium = Cr)
5. Fluor (Fluoride = F)
6. Iodium (Iodine = I)
7. Mangan (Manganese = Mn)
8. Molibdenum (Molybdenum = Mo)
9. Selenium (Se)
10. Silikon (Silicon = Si)
11. Seng (Zinc = Zn)

Fungsi mineral :

Mineral memiliki 3 fungsi utama yaitu:
1. Membangun tulang dan gigi
2. Mengontrol keseimbangan cairan di dalam dan di luar sel
3. Berperan dalam proses pembentukan energi dari makanan

Kalsium (Calcium = Ca)

Susu

Sumber:
Sumber Kalsium yang baik adalah susu, keju dan sejenisnya, sayuran hijau (seperti brokoli, kol, tetapi tidak untuk bayam), kedelai, roti, ikan dan sebagainya.

Kebutuhan:
Orang dewasa membutuhkan Kalsium 700 mg per hari.

Fungsi:
1. Membantu membangun tulang dan gigi
2. Mengatur kontraksi otot, termasuk denyut jantung
3. Berperan dalam proses pembekuan darah
Selain itu diduga Kalsium membantu menurunkan tekanan darah tinggi serta mencegah terjadinya kanker kolon dan payudara.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Mengkonsumsi Kalsium berdosis tinggi dapat menyebabkan nyeri lambung dan diare.

Saran:
Seharusnya Kalsium didapatkan dengan diet yang bervariasi dan seimbang. Tetapi jika mengkonsumsi suplemen Kalsium, seharusnya tidak terlalu banyak. Konsumsi suplemen Kalsium 1500 mg atau kurang per hari, mungkin tidak menyebabkan gangguan.

Magnesium = Mg

Kacang

Sumber:
Magnesium adalah mineral yang terdapat di dalam banyak ragam makanan. Sumber Magnesium terkaya adalah sayuran hijau (seperti bayam) dan kacang-kacangan. Sumber Magnesium yang baik adalah roti, ikan, daging dan lain-lain.

Kebutuhan:
Kebutuhan Magnesium adalah 300 mg perhari untuk pria dan 270 mg per hari untuk wanita.

Fungsi:
Magnesium memiliki sejumlah fungsi penting, contohnya:
1. Membantu proses pembentukan energi dari makanan
2. Mendukung fungsi kelenjar paratiroid. Kelenjar paratiroid menghasilkan hormon yang penting bagi kesehatan tulang

Akibat konsumsi terlau banyak
Konsumsi Magnesium dosis tinggi dalam waktu singkat dapat dapat menyebabkan diare.

Saran:
Magnesium seharusnya diperoleh dengan cara mengkonsumsi makanan secara bervariasi dan seimbang. Tetapi jika mengkonsumsi suplemen Magnesium disarankan tidak terlau banyak. Konsumsi Mg 400 mg atau kurang perhari, mungkin tidak menyebabkan gangguan.

Natrium Klorida (Sodium chloride = Natrium Chloride = NaCl)

Garam

Sumber:
Natrium Klorida umumnya disebut sebagai garam. Garam ditemukan secara alamiah dalam jumlah kecil pada semua makanan, tetapi dalam jumlah besar ditambahkan pada makanan olahan seperti daging, sereal sarapan, keju, roti serta berbagai macam snack.

Kebutuhan:
Sangat sulit untuk makan terlau sedikit garam. Sebagai contoh di Inggris masyarakat garam melebihi jumlah yang seharusnya. Rata-rata kita mengkonsumsi 9.5 g garam (berkisar 3.7 g Natrium) per hari, tetapi kita seharusnya mengkonsumsi tak lebih dari 6 g garam (2.5 g Natrium).

Tip-tip praktis untuk cutting down on salt:
1. Cek label makanan untuk memilih yang rendah garam
2. Pilih sayuran kaleng yang tidak mengandung penambahan garam jika mungkin
3. Hindari saus, karena umumnya sering berkadar garam tinggi
4. Kurangi makan snack bergaram, seperti krispi dan kacang-kacangan bergaram
5. Kurangi garam saat memasak, gunakan herba dan rempah-rempah untuk menambah aroma
6. Pilih mangkuk stok rendah garam atau buatlah stok sendiri
7. Cicipi dulu masakan dan jangan langsung menambahkan garam

Fungsi:
1. Natrium dan Klorida membantu menjaga keseimbangan cairan tubuh.
2. Klorida membantu proses pencernaan makanan karena unsur ini merupakan komponen esensial dari getah lambung dan usus.

Akibat konsumsi terlalu banyak
Konsumsi garam terlalu banyak dapat meningkatkan tekanan darah (hipertension) dan hal ini beresiko terhadap stroke dan serangan jantung.

Saran:
Rata-rata, setiap hari kita mengkonsumsi 3.5 g garam lebih banyak daripada seharusnya. Disarankan masyarakat mengurangi garam dan NaCl seharusnya tak digunakan dalam suplemen.

Fosfor (Phosphorus = P)

gandum

Sumber:
Fosfor adalah mineral yang dapat dijumpai di dalam daging merah, makanan-makanan bersusu, ikan, unggas, roti, beras dan gandum.

Kebutuhan:
Kita seharusnya sudah mendapatkan seluruh kebutuhan fosfor dari makanan sehari-hari. Kebutuhan Fosfor orang dewasa adalah 550 mg per hari.

Fungsi:
Fosfor memiliki beberapa peran penting dalam tubuh. Sebagai contoh di antaranya:
1. Membantu membangun tulang dan gigi
2. Membantu menghasilkan energi dari makanan yang kita makan

Akibat konsumsi terlalu banyak
Mengkonsumsi suplemen Fosfor dosis tinggi dalam waktu singkat, dapat mengakibatkan diare atau nyeri lambung. Sedangkan konsumsi dosis tinggi dalam waktu lama dapat menurunkan jumlah Kalsium dalam tubuh, sehingga tulang lebih beresiko terhadap fraktur.

Saran:
Kita seharusnya sudah dapat memenuhi kebutuhan Fosfor dari makanan yang bervariasi dan seimbang. Tetapi jika kita memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen Fosfor, penting untuk membatasi agar tidak terlalu banyak, karena dapat menimbulkan gangguan. Konsumsi suplemen Fosfor 250 mg per hari atau kurang, mungkin tidak menyebabkan gangguan.

Kalium = K (Potassium)

Pisang

Sumber:
Kalium adalah mineral yang dapat ditemukan pada mayoritas makanan. Sumber Kalium yang baik antara lain buah-buahan (seperti pisang), sayur mayur, kacang-kacangan dan biji-bijian, susu, ikan, kerang-kerangan, daging sapi, ayam, beef, chicken, kalkun dan roti.

Kebutuhan:
Kita seharusnya sudah mendapatkan seluruh kebutuhan Kalium dari makanan sehari-hari. Kebutuhan Kalium orang dewasa adalah 3500 mg per hari.

Fungsi:
Kalium memiliki beberapa peran penting, di antaranya:
1. Mengendalikan keseimbangan cairan tubuh
2. Mungkin juga menurunkan tekanan darah

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Konsumsi terlalu banyak Kalium dapat menyebabkan nyeri lambung, mual dan diare.

Saran:
Kita seharusnya dapat mencukupi kebutuhan Kalium dengan makanan secara bervariasi dan seimbang. Tetapi jika kita memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen Kalium, sebaiknya tidak terlalu banyak karena akan menyebabkan gangguan. Mengkonsumsi suplemen Kalium 3700 mg atau kurang per hari mungkin tidak menimbulkan gangguan. Tetapi, orang yang lebih tua mungkin lebih beresiko mengalami gangguan akibat Kalium. Karena, semakin tua ginjal kita menjadi kurang mampu memindahkan Kalium dari darah. Sehingga, orang-orang yang lebih tua seharusnya tidak mengkonsumsi suplemen Kalium kecuali atas saran medis.

Belerang (Sulfur = Sulphur = S)

Belerang

Sumber:
Belerang adalah mineral yang ditemukan secara alamiah dalam berbagai bentuk di dalam makanan. Belerang juga digunakan dalam bentuk sulfat dan sulfit sebagai zat aditif dalam makanan-makan olahan.

Kebutuhan:
Kita dapat mencukupi kebutuhan belerang dari makanan sehari-hari.

Fungsi:
Belerang berperan dalam beberapa proses tubuh yang berbeda, di antaranya membantu penyusunan jaringan misalnya kartilago.

Saran:
Kita sudah dapat memenuhi kebutuhan belerang dari makanan yang bervariasi dan seimbang.

Besi (Ferrum = Fe)

Daun Bayam

Sumber:
Besi merupakan mineral esensial. Sumber besi yang baik antara lain: hati, daging, kacang-kacangan, padi-padian, sereal yang telah difortifikasi, tepung kedelai, dan sayuran hijau gelap. Banyak orang memikirkan bahwa bayam adalah sumber besi yang baik, tetapi bayam mengandung bahan yang menyebabkan besi lebih sulit diserap.
Meskipun hati adalah sumber besi yang baik, jika Anda sedang hamil hindarilah hati karena terlalu banyak vitamin A terkandung di dalamnya.

Kebutuhan:
Kita sudah dapat memenuhi seluruh kebutuhan besi dari makanan sehari-hari. Kebutuhan besi kita adalah 8.7 mg per hari untuk pria dan 14.8 mg per hari untuk wanita.
Mengkonsumsi makanan yang mengandung vitamin C pada waktu bersamaan dengan makanan yang mengandung besi dari sumber non-daging akan membantu penyerapan besi. Sehingga Anda dapat mengkonsumsi jus buah atau buah dengan, sereal terfortifikasi, atau sayuran dengan kacang-kacangan atau beras.
Wanita yang kehilangan darah karena menstruasi mungkin memerlukan suplementasi besi. Pelajarilah tentang defisiensi besi!

Fungsi:
Besi memiliki sejumlah peran penting bagi tubuh. Sebagai contoh adalah berperan dalam pembentukan eritrosit, yang berfungsi membawa oksigen ke seluruh tubuh.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Efek samping kelebihan besi antara lain konstipasi, nausea, vomiting and nyeri lambung.
Besi dengan dosis sangat tinggi dapat berakibat fatal, khususnya jika diberikan pada anak, sehingga jagalah selalu suplemen besi agar bebas dari jangkauan anak-anak.

Saran:
Mayoritas masyarakat sudah dapat memenuhi seluruh kebutuhan besi dengan mengkonsumsi makanan yang bervariasi dan seimbang. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen besi, jangan terlalu banyak karena dapat menimbulkan gangguan. Mengkonsumsi suplemen besi 17 mg atau kurang perhari mungkin tidak menyebabkan gangguan. Tetapi jika meneruskan ke dosis yang lebih tinggi harus berdasarkan saran dokter.

Boron = Bo

Boron

Sumber:
Boron adalah trace element yang dapat ditemukan secara luas di lingkungan. Boron dapat ditemukan di lautan, gunung, tanah dan tumbuhan. Makanan sumber Boron antara lain sayuran, buah dan kacang-kacangan.

Kebutuhan:
Kebutuhan Boron sudah dapat tercukupi dari diet sehari-hari.

Fungsi:
Boron berperan membantu proses penggunaan glukosa, lemak, estrogen dan mineral lainnya seperti kalsium, tembaga, magnesium di dalam makanan yang kita makan.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Konsumsi Boron dosis tinggi dalam waktu lama dapat mengurangi fertilitas pada pria.

Saran:
Kebutuhan Boron sudah dapat terpenuhi dengan mengkonsumsi makanan yang bervariasi dan seimbang. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen Boron, sebaiknya jangan terlalu banyak karena dapat menyebabkan gangguan.
Mengkonsumsi Boron 6 mg atau kurang per hari mungkin tidak menimbulkan gangguan.

Kobalt (Cobalt = Co)

Kacang-kacangan

Sumber:
Kobalt adalah trace element yang banyak dijumpai di lingkungan. Sumber Kobalt yang baik antara lain ikan, kacang-kacangan, sayuran hijau (seperti brokoli dan bayam), sereal Good food sources of cobalt include fish, nuts, green leafy vegetables (such as broccoli and spinach), and cereals (misalnya gandum).

Kebutuhan:
Kebutuhan Kobalt seharusnya sudah dapat tercukupi dari diet sehari-hari. Kobalt adalah bagian besar dari struktur Vitamin B12 sehingga untuk memperoleh cukup Kobalt, kita perlu memastikan bisa memperoleh cukup Vitamin B12. Kebutuhan Kobalt orang dewasa kira-kira 0.0015 mg (1.5 mikrogram) vitamin B12 per hari.

Fungsi:
Kobalt berperan membentuk bagian dari struktur Vitamin B12.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Konsumsi Kobalt berjumlah besar dalam waktu lama dapat berpengaruh pada jantung dan mungkin menurunkan fertilitas pada pria.

Saran:
Konsumsi terlalu banyak Kobalt dapat menyebabkan gangguan. Tetapi, saat ini, suplemen Kobalt tidak tersedia dan Kobalt yang kita dapatkan dari makanan tidak berbahaya.
Konsumsi suplemen Kobalt 1.4 mg atau kurang per hari munkin tidak menyebabkan gangguan.

Tembaga (Copper, Cuprum = Cu)

Kacang mete

Sumber:
Sumber tembaga yang baik antara lain kacang-kacangan, kerang-kerangan dan organ dalam (jeroan dalam Bahasa Jawa).

Kebutuhan:
Kebutuhan tembaga sebenarnya dapat tercukupi dari diet sehari-hari. Orang dewasa membutuhkan tembaga 1.2 per hari.

Fungsi:
Tembaga memiliki sejumlah fungsi penting, contohnya:
1. Membantu memproduksi eritrosit dan lekosit dan merangsang pelepasan besi untuk membentuk hemoglobin, suatu bahan pembawa oksigen ke seluruh tubuh.
2. Berperan penting bagi pertumbuhan bayi, perkembangan otak, sistem imun dan kekuatan tulang.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Konsumsi tembaga dosis tinggi dapat menyebabkan nyeri lambung, penyakit dan diare. Kelebihan dosis dalam waktu lama dapat menyebabkan kerusakan hati dan ginjal.

Saran:
Kebutuhan tembaga dapat tercukupi dari makanan bervariasi dan seimbang. Tetapi jika Anda memutuskan mengkonsumsi suplemen tembaga, sebaiknya tidak terlalu banyak karena bisa menyebabkan gangguan. Konsumsi suplemen tembaga 1 mg atau kurang per hari mungkin tidak menimbulkan gangguan.

Kromium (Chromium = Cr)

Kromium

Sumber:
Kromium adalah trace element yang banyak dijumpai di lingkungan, antara lain di udara, air, tanah, tumbuhan dan hewan. Sumber kromium yang baik di antaranya adalah daging, biji-bijian (misalnya gandum), rempah-rempah.

Kebutuhan:
Kebutuhan kromium seharusnya dapat tercukupi dengan diet bervariasi dan seimbang. Orang dewasa membutuhkan kromium sedikitnya 0.025 mg per hari.

Fungsi:
Kromium berpengaruh terhadap kerja insulin di dalam tubuh, sehingga kromium mungkin berpengaruh terhadap besarnya energi yang dihasilkan dari makanan.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Tak ada bukti untuk mengetahui efek yang dapat timbul akibat mengkonsumsi kromium dosis tinggi.

Saran:
Kebutuhan kromium dapat terpenuhi dari diet bervariasi dan seimbang. Jika Anda memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen kromium, sebaiknya jangan terlalu banyak karena dapat menimbulkan gangguan. Konsumsi kromium dari makanan dan suplemen 10 mg atau kurang per hari mungkin tidak menimbulkan gangguan.

Fluor (Fluoride = F)

Flour

Sumber:
Fluor adalah trace element yang banyak ditemukan di lingkungan, antara lain pada hewan, tumbuhan serta air. Dalam jumlah sangat kecil, fluor terdapat di udara yang kita hirup. Sumber fluor yang baik adalah the dan ikan. Air minum dapat menjadi sumber kaya fluor dan kita juga mendapatkan fluor saat menggunakan produk-produk seperti pasta gigi dan obat kumur yang ditambahkan fluor di dalamnya.

Kebutuhan:
Belum jelas berapa jumlah fluor yang kita butuhkan untuk kesehatan. Tetapi kita tahu bahwa masyarakat yang mengkonsumsi air minum yang mengandung fluor satu bagian per satu juta cenderung jarang mengalami kerusakan gigi daripada kelompok setara yang menggunakan air minum dengan konsentrasi fluor lebih rendah.

Fungsi:
1. Berkontribusi dalam menguatkan gigi
2. Meningkatkan ketahanan terhadap kerusakan gigi
Di beberapa negara, fluor ditambahkan pada air minum untuk meningkatkan kesehatan gigi.

Saran:
Fluor tidak dibutuhkan sebagai suplemen makanan.

Iodium (Iodine = I)

Iodium

Sumber:
Iodium adalah trace element yang dapat dijumpai pada air laut, gunung dan beberapa jenis tanah. Sumber iodium yang baik antara lain ikan laut dan kerang-kerangan. Iodium dapat juga ditemukan pada tumbuhan seperti sereal dan padi-padian, tetapi tingkatannya beraneka ragam tergantung jumlah iodium yang ada di dalam tanah tempat tumbuhnya.

Kebutuhan:
Kebutuhan iodium seharusnya dapat tercukupi dari diet bervariasi dan seimbang. Orang dewasa membutuhkan 0.14 mg per hari.

Fungsi
Iodium membantu proses pembentukan hormon-hormon dari kelenjar tiroid. Hormon-hormon ini membantu menjaga kesehatan sel-sel dan metabolic rate.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Konsumsi iodium dosis tinggi dalam waktu lama dapat mengubah cara kerja kelenjar tiroid. Hal ini dapat mengakibatkan gejala-gejala kelainan, sebagai contoh adalah kegemukan.

Saran:
Kebutuhan iodium sudah tercukupi dari makanan yang bervariasi dan seimbang. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen iodium, sebaiknya jangan terlalu banyak karena dapat menimbulkan gangguan. Mengkonsumsi suplemen iodium 0.5 mg atau kurang per hari mungkin tidak menimbulkan gangguan.

Mangan (Manganese = Mn)

Kacang panjang

Sumber:
Mangan adalah trace element yang dapat dijumpai pada berbagai makanan, antara lain roti, kacang-kacangan, sereal dan sayuran hijau (seperti kapri dan kacang buncis). Juga dapat ditemukan pada teh, yang mungkin merupakan sumber mangan terbesar untuk masyarakat.

Kebutuhan:
Kebutuhan mangan sudah dapat dipenuhi dari makanan sehari-hari.

Fungsi:
Mangan membantu membuat dan mengaktifkan beberapa enzim di dalam tubuh kita.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Konsumsi mangan dosis tinggi dalam waktu lama dapat menyebabkan kerusakan saraf dan gejala neurologis seperti fatigue and depresi.

Saran:
Kebutuhan mangan seharusnya sudah tercukupi dari diet yang bervariasi dan seimbang. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mengkonsi suplemen mangan, sebaiknya jangan terlalu banyak karena dapat menimbulkan gangguan. Bagi mayoritas orang, mengkonsumsi suplemen mangan 4 mg atau kurang per hari mungkin tidak menyebabkan gangguan.

Bagi orang-orang yang lebih tua, mengkonsumsi suplemen mangan 0.5 mg atau kurang per hari mungkin tidak menyebabkan gangguan. Ini merupakan jumlah yang lebih rendah karena orang-orang yang tua lebih sensitif terhadap mangan.

Molibdenum (Molybdenum= Mo)

Molibdenum

Sumber:
Molibdenum adalah trace element yang dapat dijumpai pada berbagai macam makanan. Makanan-makanan yang di atas tanah-seperti kacang kapri, sayuran gelap (termasuk brokoli dan bayam) dan bunga kol-cenderung berkadar molibdenum lebih tinggi daripada daging dan makanan yang tumbuh di bawah tanah seperti kentang. Makanan-makanan yang berkadar molibdenum sangat tinggi antara lain kacang, sayuran kaleng, dan sereal misalnya gandum.

Kebutuhan:
Kebutuhan molibdenum sudah dapat tercukupi dengan diet sehari-hari.

Fungsi:
Molibdenum membantu membuat dan mengaktifkan beberapa enzim yang telibat dalam perbaikan dan pembuatan materi genetik.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Beberapa bukti menunjukkan bahwa mengkonsumsi suplemen molibdenum dapat mengakibatkan nyeri sendi. Tak ada cukup bukti untuk mengetahui apa saja efek yang dapat timbul akibat mengkonsumsi suplemen molibdenum.

Saran
Kebutuhan molibdenum sudah tercukupi dari diet bervariasi dan seimbang. Molibdenum yang kita peroleh dari makanan tidak menyebabkan gangguan.

Selenium = Se

Selenium

Sumber:
Selenium adalah trace element yang banyak dijumpai di lingkungan. Sumber selenium yang baik antara lain kacang brazil, roti, ikan, daging dan telor.

Kebutuhan:
Jika Anda makan daging, ikan atau kacang, seharusnya kebutuhan selenium sudah tercukupi dari diet sehari-hari. Kebutuhan selenium untuk pria adalah 0.075 mg per hari, sedangkan untuk wanita 0.06 mg per hari.

Fungsi:
Selenium berperan penting pada fungsi sistem imun, metabolisme hormon tiroid dan reproduksi. Unsur ini juga merupakan bagian dari sistem pertahanan antioksidan tubuh, mencegah kerusakan sel dan jaringan.

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Terlalu banyak mengkonsumsi selenium menimbulkan selenosis, suatu keadaan yang paling ringan mengalami kerontokan rambut, kulit dan kuku.

Saran:
Kebutuhan selenium sudah tercukupi dari diet bervariasi dan seimbang dengan jenis makanan daging, ikan atau kacang. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen selenium sebaiknya jangan terlalu banyak karena dapat menimbulkan gangguan.
Mengkonsumsi suplemen selenium 0.35 mg atau kurang per hari mungkin tidak menimbulkan gangguan.

Silikon (Silicon = Si)

Silicon

Sumber:
Silikon adalah mineral yang dapat dijumpai dengan kadar tinggi pada padi-padian seperti gandum, barley dan padi. Selain itu juga dijumpai pada buah dan sayuran.

Kebutuhan:
Kebutuhan silikon sudah tercukupi dari diet sehari-hari.

Fungsi:
Silikon memiliki 2 fungsi utama, yaitu:
1. Membantu menjaga kesehatan tulang
2. Membantu menjaga kesehatan jaringan ikat

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Tak ada cukup bukti untuk mengetahui efek apa saja yang terjadi akibat mengkonsumsi suplemen silikon dalam dosis tinggi.

Saran:
Kebutuhan silikon sebenarnya sudah tercukupi dari diet bervariasi dan seimbang. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen silikon, sebaiknya jangan terlalu banyak karena dapat menimbulkan gangguan. Mengkonsumsi suplemen silikon 700 mg atau kurang per hari mungkin tidak menimbulkan gangguan.

Seng (Zinc = Zn)

Zing

Sumber:
Seng adalah trace element yang banyak dijumpai di lingkungan. Sumber seng yang baik antara lain daging, kerang-kerangan, susu dan makan bersusu misalnya keju, roti, dan produk sereal.

Kebutuhan:
Kebutuhan seng seharusnya sudah terpenuhi dari diet sehari-hari. Kebutuhan tersebut kira-kira 5.5 sampai dengan 9.5 mg per hari untuk pria dan 4 sampai dengan 7 mg per hari untuk wanita.

Fungsi:
Seng memiliki sejumlah fungsi penting antara lain:
1. Membantu membuat sel baru dan enzim
2. Membantu pemrosesan karbohidrat, lemak dan protein dari makanan yang kita makan.
3. Membantu proses penutupan luka

Akibat konsumsi terlalu banyak:
Konsumsi seng dosis tinggi akan mengurangi jumlah tembaga yang dapat diserap dalam tubuh. Hal ini dapat menyebabkan anemia dan kerusakan tulang.

Saran:
Kebutuhan seng sudah tercukupi dari diet bervariasi dan seimbang. Tetapi jika Anda memutuskan untuk mengkonsumsi suplemen seng, sebaiknya jangan terlalu banyak karena dapat menimbulkan gangguan. Hindari mengkonsumsi suplemen seng lebih dari 25 mg per hari. Tetapi jika Anda melanjutkan ke dosis yang lebih tinggi, harus dengan saran dokter.

Sumber : www.medikes.dikti.net


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 910 other followers

%d bloggers like this: